Jl. Kapten Yusuf No. 61 Sukamantri, Tamansari, Bogor
0812-2441-6000
admin@hudacendekia.or.id

Agar Puasa Sempurna dan diterima Alloh

"Amanah dan Membahagiakan"

Agar Puasa Sempurna dan diterima Alloh

Apabila seseorang tidak makan/minum dan tidak melakukan beberapa hal yang menyebabkan batalnya puasa, maka puasanya sudah sahmenurut syariat Islam. Namun, secara hakikat, sesungguhnya puasa tidak hanya menahan diri dari makan/minum dan beberapa hal lainnya yang membatalkan puasa saja.

Berkaitan dengan hal ini, marilah kita perhatikan sebuah hadits, yakni dari Abu Hurairah r.a., ia berkata bahwa Rasulullah Saw. telah bersabda:

“Barangsiapa tidak meninggalkan perbuatan bohong dan perbuatan curang, maka Allah sama sekali tidak memerlukan perbuatannya meninggalkan makan dan minum (puasa).” (HR. Bukhari)

“Betapa banyak orang yang berpuasa, tapi mereka tidak mendapatkan apa-apa dari puasanya itu kecuali lapar dan dahaga.” (HR. Ahmad)

Agar puasa kita diterima di sisi Allah Swt. Yang Mahaagung, berdasarkan hadits Nabi Saw. tersebut, kita harus meninggalkan perbuatan bohong dan curang. Di sinilah sesungguhnya keindahan bagi orang-orang yang mengerjakan puasa, selain tidak makan/minum juga menjaga akhlaknya agar tidak melakukan perbuatan tercela. Alangkah ruginya apabila berpuasa dalam bulan Ramadhan hanya mendapatkan lapar dan dahaga.

Menjaga diri dari perbuatan yang tidak baik ini penting sekali. Bahkan, ketika ada orang lain berbuat tidak baik kepada kita, hal ini jangan sampai membuat kita terpengaruh untuk meladeni atau membalas perbuatan tidak baiknya. Pada saat yang seperti ini, junjungan kita Nabi Muhammad Saw. mengajarkan kepada kita untuk berkata, “Aku sedang berpuasa.”

Dari Abu Hurairah r.a., ia berkata bahwa Rasulullah Saw. telah bersabda:

“Tidaklah dikatakan berpuasa karena tidak makan dan tidak minum. Akan tetapi, yang dinamakan berpuasa adalah karena meninggalkan ucapan sia-sia dan perbuatan tidak senonoh. Karena itu, jika ada orang yang memakimu atau berlaku jahil kepadamu, katakanlah (kepadanya), ‘Aku sedang berpuasa. Aku sedang berpuasa.” (HR. Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban, dan Hakim)

Semakin jelas bagi kita bahwa berpuasa sesungguhnya tidak sekadar meninggalkan makan/minum dan beberapa hal lain yang membatalkan puasa saja. Berkaitan dengan hal ini, Imam Al-Ghazali dalam Ihya Ulumiddin membagi puasa ke dalam tiga tingkatan, yakni puasa umum (awam), puasa khusus (khawas), dan puasa lebih khusus lagi (khawas al-khawas).

Puasa umum (awam) adalah puasa yang hanya menahan diri dari makan, minum, dan bersetubuh saja. Puasa ini adalah puasanya anak-anak atau orang pada umumnya. Tingkatan kedua adalah puasa khusus (khawas), di samping menahan diri dari makan, minum, dan bersetubuh, juga memelihara seluruh anggota tubuh dari perbuatan maksiat. Puasa ini adalah puasanya orang-orang yang shalih. Sedangkan tingkatan ketiga adalah puasa lebih khusus lagi (khawas al-khawas), selain menahan dari makan, minum, bersetubuh, dan seluruh anggota tubuh dari maksiat, juga menahan hati dari segala kehendak hina dan segala pikiran duniawi serta mencegahnya dari apa-apa yang selain Allah Swt. Puasa ini adalah puasanya para nabi, orang-orang yang teguh dalam kebenaran, dan sangat dekat hubungannya dengan Allah Swt.

Sumber : https://amazzet.wordpress.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

WhatsApp chat